Sunday, 24 September 2017

Sate Kere - Makanan di Solo

SATE KERE. Sate apa sih? Itu daging apa sih? Ko warnanya gitu? Ko namanya kere? Banyaaak banget pertanyaan yangmuncul pas aku liat gerobak sate di pasar malem ngarsopuro, Solo. Ceritanya beberapa minggu yang lalu aku dateng ke pasar malem ngarsopuro di jl. Slamet riyadi Solo. Selain banyak yang jual barang barang handmade, ada juga pojok kulinernya. 
Sate kere, emawdewi

Disana aku liat ada gerobak sate yang lagi ngebul karena mang satenya lagi ngipasin sate. Aku samperin deh gerobaknya, disana tulisannya “Sate Kere”. Aku liatin satenya dari kaca gerobak, di perhatiin satu-satu, ini apaan ya? Bertanya-tanya sendiri sama daging yang dipake buat sate ini. Tapi aku yakin ini bukan daging ayam, kambing, sapi, atau kelinci.
Sate kere, emawdewi
Akhirnya aku nannya juga ke yg jual. “Pak, ini sate apa?” si bapak bilang “ini sate kere mbak”, “sate kere isinya apa pak” aku tanya lagi. “oh itu tempe gembus mbak, sama kikil sapi, kulit sapi juga”. Unik kan? Jadi abis nanya nanya aku langsung minta dibakarin satenya. Sate ini di makan barengan sama lontong, enak. Di Ngarsopuro satu tusuk satenya 2000 rupiah untuk yang bagian sapi, kalau yang gembus itu 1500.
Sate kere, emawdewi
Nah, buat yang kebetulan mampir ke Ngarsopuro di malam minggu bisa deh cobain sate Kere-nya sambil duduk di tikar ngeliat orang lalu-lalang di pasar malem ini. Buat minumnya, jangan khawatir karena kaya yang aku bilang tadi sate kere ini ada di spot kuliner jadi pasti ada yang jual minumm.

No comments:

Post a Comment

Profil

M. Taufiq Nur
Ema Wilianti Dewi Educator
"Read then you'll understand everything better".

Langganan